Ponggal dan Muallaf

ponggal

 

Secara tradisi, Ponggal dirayakan oleh penduduk (petani dan penternak) di Tamil Nadu dan Andra Pradesh, India. Bagaimanapun, keadaannya agak berbeza kini kerana Ponggal disambut oleh hampir semua penduduk kaum India tanpa mengira keturunan dan batas geografi.

Ponggal diakui adalah “Pesta Menuai” dan disambut pada permulaan bulan Thai (Januari/Februari) mengikut kalendar Tamil. Malah, di Tamil Nadu, Ponggal adalah jauh lebih penting dan meriah berbanding Deepavali. Ada juga kelompok yang menganggap Ponggal sebagai tarikh tahun baru.

Masyarakat Kadazandusun di Sabah akan menyambut Kaamatan pada 30-31 Mei 2013 manakala masyarakat Dayak (Iban dan Bidayuh) bakal menyambut Gawai pada 1-2 Jun 2013. Kedua-duanya ada kaitan rapat dengan pesta menuai yang sebenarnya berciri sejagat.

Sambutan Ponggal pada hari pertama bulan Thai (14 Januari 2013, misalnya) adalah khas bagi Dewa Suria (matahari) yang diakui adalah sumber tenaga dan penyumbang utama bagi pertanian. Para petani yang baru selesai menuai hasil pertanian padi mempunyai alasan untuk berpesta. Pesta ini pula diadakan secara simbolik melalui perayaan Surya Ponggal.

Cara Ponggal diraikan secara tradisi

Tapak yang dijadikan tempat perayaan dibersihkan. Lukisan kolem menggunakan serbuk beras pelbagai warna juga menjadi semacam kemestian. Biasanya, corak matahari dilukis sebagai tanda meraikan Dewa Suria. Sebuah periuk baru diletak di atas dapur yang ditempatkan di bahagian tengah lukisan kolem itu.

Daun mangga dan daun kelapa yang dianyam juga digantung di keliling tapak perayaan. Pokok tebu turut diikat. Ketul kecil kunyit, halia dan daun mangga pula diikat pada leher periuk yang akan digunakan untuk memasak beras yang baru dituai.

Segalanya ternyata mempunyai makna simbolik yang wajar diketahui. Daun mangga hijau adalah lambang kemakmuran; kunyit lambang upacara suci; dan halia melambangkan rempah-ratus kehidupan. Tebu pula lambang kemanisan. Seperti saya nyatakan, budaya India memang kaya dengan makna simbolik. Golongan yang bersikap etnosentrik dan tidak tahu makna-makna simbolik ini ketara memperlekeh budaya masyarakat India.

Berbalik pada sambutan Ponggal, beras baru dimasak sebagai tanda permulaan bulan Thai mengikut kalendar Tamil. Sewaktu sakarai ponggal (nasi manis) mula meluap, orang ramai akan melaungkan kata-kata “Ponggalo, ponggal” dengan gembira.

Laungan itu adalah tanda kegembiraan dan harapan semoga kebahagiaan, kemakmuran dan rezeki meluap-luap dalam hidup mereka. Sakarai ponggal itu dipersembahkan kepada Dewa Suria sebelum dimakan bersama-sama dengan keluarga dan rakan-rakan sebagai simbol berkongsi kemakmuran, rezeki dan masa depan yang cemerlang.

Ponggal dan Muallaf
Oleh Kumaran Nagapa – Grassroots.

Muallaf digalakkan untuk menyambut Ponggal dengan niat mengucapkan kesyukuran kepada ilahi atas menyediakan pembantu alam kepada kami seperti serangga, binatang ternakan, tumbuh- tumbuhan dan kosmos (cuaca) dan mendekatkan saudara non-muslim dengan Islam serta menunjukkan kematangan akhlak orang Islam yang dapat membezakan tradisi (asal usul kita) dan agama (arah tuju kita).

Anjurkan Pesta Ponggal dan jemput saudara mara Hindu, mukhallaf dan jiran tetangga untuk menghadiri majlis anda.

Gunakan peluang ini untuk merapatkan jurang yang wujud antara kita. Majlis anda pasti akan dihujani soalan-soalan daripada semua pihak termasuk jiran tetangga.

Soalan bagus untuk dakwah.

Perkara yang perlu di elak adalah seperti :-

1)Tilik nasib menurut arah limpahan susu masak.

2) Penggunaan vibuthi, santanam dan kungumum (serbuk kelabu, kuning dan merah) sebagai simbolism.

3) Penyembahan makanan kepada matahari atau alam (Dewa-Dewi Hindu; agak logik memang anda akan elakkan) kerana ia merapati tabiat kurafat memberi makanan kepada saka yang popular di kalangan akar umbi nusantara.

Jika anda cuma menghadiri majlis yang dianjurkan oleh keluarga/ tetangga anda yang belum Islam, usah risau.

Jeritlah Ponggalloo! Ponggal! dan makanlah masakan mereka tanpa was-was kerana mereka hanya akan masak makanan nabati dan anda hanya akan makan selepas membaca doa makan.

Kami di Grassroots sedang berusaha untuk mewujudkan komuniti India yang cintakan Islam walaupun belum menerima hidayah.

Pendekatan kami sesuai bagi muallaf berketurunan India dan lahir Hindu yang sedang bergelut untuk mendekati keluarga asal.

Jangan menjadikan Islam terlalu kompleks dan tidak releven dengan kehidupan anda. Anda adalah keturunan rakyat agragrian atau petani yang banyak bergantung kepada alam.

Itulah fitrah kelahiran anda dan janganlah anda malu dengan itu, terutamanya kepada Allah s.w.t. yang Maha Pengasih Maha Penyayang.

SUMBER :

http://www.roketkini.com/2013/01/21/ponggal-bukan-sekadar-pesta-menuai-oleh-uthaya-sankar-sb/